7 Kesalahan Optimasi SEO Mobile yang Berdampak Fatal

Salah satu hal yang mempunyai dampak negatif dalam upaya search engine marketing atau SEO modern ini adalah pemaksimalan keberadaan perangkat mobile. Hal ini sudah menjadi rahasia umum, waktu peningkatan penggunaan perangkat mobile yang berkembang seiring kehadiran perangkat seperti smartphone dan tablet, akan secara otomatis menjadi pertanda terjadinya pergeseran zaman dari sebelumnya yang berbasis komputer menjadi berbasis perangkat genggam.
Selanjutnya yang perlu diperhatikan adalah, kemudian muncul kosa kata mobile SEO.

Bagi para internet marketer, mengulas tentang mobile SEO yang terlintas kemungkinan berkenaan dengan desain berbasis mobile, optimalisasi situs mobile dan tampilan tatap muka situs yang mobile friendly.

Meskipun demikian, sedikit banyak saat ini kita sudah menjalankan beberapa langkah untuk mengoptimalisasi situs kita terhadap penggunaan perangkat mobile, namun faktanya masih ada saja dari kita yang melakukan kesalahan.

Parahnya, beberapa dari kita melakukan kesalahan yang tergolong fatal namun tanpa kita sadari, endingnya mungkin saja akan kehilangan traffic yang bernilai, yakni terjadi penurun ranking di mesin pencari, mengakibatkan pengunjung bingung dengan situs kita atau bahkan yang lebih parah lagi kita akan kehilangan pendapatan.

Di era 2017 ini, perangkat mobile semakin berkembang bahkan dengan dukungan perangkat mutakhir yang tidak terlintas di pikiran kita sebelumnya. Itu artinya, melakukan langkah optimalisasi desain situs kita berbasis mobile adalah wajib untukk segera dilakukan.

Untuk menjalankan langkah optimasi tersebut, ternyata ada beberapa kesalahan yang sering terjadi. Berikut ini adalah beberapa kesalahan yang harus kita hindari dalam optimalisasi desain tampilan situs kita agar nantinya situs kita sesuai dengan yang diharapkan.

Baca juga: Prospek CPC Mobile Design Naik 26 Persen di Tahun 2017

7 Kesalahan Optimasi SEO Mobile yang Berdampak Fatal

Kesalahan 1: Kurang memperhatikan pola bagaimana visitor (pengunjung) menelusuri dan membaca konten kita di perangkat mobile

Dari poin pertama, ada hal yang menurut saya menarik. Salah satu faktor terpenting dalam optimasi mobile SEO justru berasal dari aspek yang paling banyak dilupakan, yakni Konten!

Ketika banyak pengembang atau pemilik bisnis, mencoba untuk membuat situs yang dapat diakses dengan mudah melalui perangkat mobile, mereka terkadang malah mengabaikan kualitas konten. Itu artinya mereka tidak berfikiran terhadap bagaimana nantinya pengunjung mengakses konten kita.

Apakah para pengunjung tersebut sudah merasa nyaman dengan yang kita sajikan, atau apakah mereka malah merasa jengkel karena beberapa masalah seperti ukuran dan warna huruf, serta permasalahan tampilan lainnya.

Menggenapi informasi, berikut ini ada data statistik tentang pola masyarakat di Amerika dalam mengakses perangkat genggam, perangkat berbasis desktop serta jenis perangkat lain untuk melakukan aktivitas digital (jual beli, baca berita dll).

Data penggunaan perangkat mobile oleh masayarakat USA

Berdasarkan dari data di atas, kita akan bisa mengetahui, bahwa meningkatnya penggunaan perangkat mobile dalam kehidupan mereka mulai terjadi pada tahun 2013, yang fakta sebelumnya perangkat PC/desktop mendominasi. Pada akhirnya setelah tahun 2013, perangkat mobile lebih banyak dipergunakan bahkan memimpin semua perangkat pada tahun 2015 ke atas. 

Selanjutnya akan muncul pertanyaan baru, kira-kira bagaimana dengan tahun-tahun selanjutnya?

Berdasarkan analisa dan prediksi dari beberapa pakar komunikasi, bahwa fenomena peningkatan penggunaan perangkat mobile dalam kehidupan manusia akan terus terjadi bahkan secara signifikan perangkat berbasis desktop akan mulai ditinggalkan.

Untuk memperjelas pandangan tersebut, di bawah ini akan kami disajikan data tentang kesinambngan data di atas tetapi lebih khusus pada apa saja yang mereka askes melalui perangkat mobile dari negara Inggris.

Data kegiatan yang sering dibuka masayarakat Inggris dari perangkat mobile




Berdasarkan data di atas, kita misa menilai bahwa, topik cuaca, informasi berita serta olahraga menjadi topik tertinggi yang seringkali dibuka oleh pembaca masyarakat Inggris. Perlu diketahui, bahwa di Indonesia sendiri, pola semacam ini kelihatanya tidak jauh berbeda, hanya saja pada topik jumlah pencarian terhadap informasi cuaca saya kira belum setinggi negara maju seperti Inggris.

Fenomena di atas memberi kesipulan pada kita. bahwa kenyataannya pembaca akan sering berhadapan dengan banyak sekali jenis konten, tidak hanya yang berupa video atau gambar, namun juga berupa konten artikel tertulis.

Untuk lebih fokus kembali, data selanjutnya akan kita tunjukkan seperti apa kebiasan penggunaan situs atau aplikasi berita yang paling banyak diminati pengguna. Berikut ini datanya:

kebiasan penggunaan situs atau aplikasi berita yang paling banyak diminati pengguna

Berdasarkan informasi data di atas, kita bisa melihat bahwa ada satu garis berwarna magenta yang memiliki perbedaan cukup besar jika dibndingkan dengan warna lain. Itu artinya, berita itu Flipboard berada paling sering dibuka oleh pembaca.

Bagi yang belum mengetahui, untuk pengguna di Indonesia sendiri, aplikasi Flipboard memang tidak terlalu populer jika dibandingkan dengan aplikasi laiinya. Namun untuk banyak negara lain di kawasan Amerika dan Eropa, penggunaan Flipboard merupakan salah satu aplikasi yang terpopuler untuk dengan tujuan guna memperoleh update berita terkini.
Dari semua cerita di atas, ada fhal yang mungkin membuat kita tercegang, yakni faktanya Flipboard adalah sebuah aplikasi mobile bukan situs.
Itu berarti, trafik penggunaan aplikasi mobile lebih bisa diterima masyarakat moderen saat ini jika dibandingkan dengan perangkat desktop/ PC. Alasannya sederhana, selain mampu menyajikan berita dengan cara yang lebih fresh dan terkesan modern, flipboard juga memiliki keunikan tentang bagaimana menghadirkan konten yang sesuai dengan cara baca pengguna perangkat mobile.

Dari uraian penjelasan di atas, titik pentingnya adalah, bahwa para pengguna mobile mempunyai cara berinteraksi dengan konten artikel yang berbeda dengan pengguna dekstop. 

Jika sidah begitu, kira-kira apa yang perlu kita lakukan? Tentu saja secara sederhana kita mencoba meniru gaya desain tampilan antar muka situs kita nantinya. Dengan cara apa?

Gunakan ukuran huruf (font) tulisan yang jelas (besar) dan nyaman untuk dibaca

Siapa sih yang tidak geram ketika ingin membaca artikel seseorang namun gara-gara tulisannya tidak jelas? Itu sederhana saja. Berikut ini ada data hasil penelitian yang dilakukan dari Typecast menyebutkan bahwa, angka font 16px adalah angka yang pas untuk para pembaca mobile.
Ukuran font ideal di perangkat mobile

Jangan membuat font untuk head line terlalu besar

Hal ini bertujuan agar secara tampilan antar muka layar mobile kita tidak terlalu besar. Apabila ukuran head line kita terlalu besar, otomatis akan memenuhi layar ponsel kita kan. Lebih parahnya lagi, ketika kita akan melihat paragraf awal konten, kita harus scrool ke bawah.

Silakan saja membuat ukuran font headline dengan tidak terlalu besar namun pembaca tetap bisa memahami bahwa kata-kata tersebut merupakan judul atau headline. Bisa lebih baik apabila para pengunjung bisa langsung melihat headline, gambar ilustrasi dan artikel awal konten pada tampilan pertama.

Kesalahan 2: Jarang Menerapkan Mobile Keyword Research

Dalam beberapa kasus yang terjadi, faktanya ada satu kesalahan yang umum dilakukan oleh para blogger, termasuk oleh sebagian internet marketer adalah tidak melakukan mobile keyword research (riset kata kunci). Padahal, sekarang ini akses penggunaan perangkat mobile juga sudah mulai dibedakan dengan akses menggunakan perangkat desktop. Sobat bisa membuktikannya ketika melihat kondisi laporan real dari Google Analitycs.

Pada dasarnya, yang harus dimengerti bagi kita selaku blogger adalah bagaimana bisa mengerti dan memahami kebiasaan pengguna ketika melakukan pencarian dan mengetikkan kata kunci di mesin pencari seperti Google, seperti halnya pada penjelasan pertama di atas (fakta masyarakat USA dan Inggris).

Umumnya yang sering terjadi (saya sendiri contohnya), ketika seseorang ingin mencari informasi dengan menggunakan perangkat mobile, mereka lebih mudah melakukan kesalahan ketik, atau yang lebih familiar dinamakan typo. Dengan pola seperti itu, maka tak jarang perusahaan ponsel dunia seperti Iphone maupun Samsung telah menyematkan fitur "Siri-kalau pada Iphone" yang lebih memudahkan pencarian kata kunci pendek (short tail) dengan menggunakan suara.

Dari situlah jika kita ingin memaksimalkan waktu SEO mobile, kita harus melakukan pencarian kata kunci yang berbeda dengan cara tradisional. Kita harus memikirkan bagaimana pengguna memasukkan kata kunci.

Secara umum jika kita telisik lebih dalam, para pengguna akan memasukkan kata dengan bentuk berikut ini:
  • Frase percakapan
  • Pertanyaan
  • Kalimat penuh
Pertanyaan selanjutnya adalah bagaimana cara melakukan keyword research yang tepat untuk masalah di atas?

Pada dasarnya seperti yang telah dilakukan banyak blogger, kita bisa saja melakukan riset kata kunci dengan memanfaatkan Google keyword Planner. Caranya juga sangat mudah kok, Sobat hanya perlu memasukkan pilihan “Show ideas and statistics for” kemudian pilih “All Mobile Devices.” seperti pada screen shot di bawah.

Cara keyword research paling ampuh


Kesalahan 3: Tombol CTA yang Terlalu Kecil

Kesalahan selanjutnya yang sering kita lakukan dalam melakukan optimalisasi tampilan antar mudak situs kita di mobile adalah tentang tombol CTA atau lebih bekennya dinamakan click to action.

Bagi rekan-rekan yang belum terlalu mengetahui istilah CTA ini, sebenarnya CTA lebih mudah difahami sebagai suatu tombol atau button yang digunakan untuk memproses tujuan tertentu di dalam situs kita. Sebut saja secara sederhana tampilan menu navigasi sebuah situs. Contoh lainnya misalkan kita bisa melihat ketika kita mendownload file di situs tertentu, kemudian ada tombol bertuliskan “Demo”, itulah salah satu bentuk sederhana ada tombol CTA.
Nah, kesalahan yang sering terjadi dalam tata kelola desain tomnol CTA karena berkaitan erat hubungan dengan mobile SEO adalah, para desainer template (anda) hanya mencantumkan tombol CTA dengan ukuran yang terlalu kecil. 
Akibatnya, keberadaan menu navigasi (CTA) yang terlihat kecil dan sulit untuk "diklik" bisa mengurangi value ke SEO an situs Anda, atau istilah kerennya tidak user friendly

Berkenaan dengan itu, maka usahakan untuk membuat tombol CTA yang berukuran lebih besar dan bisa terlihat jelas pada perangkat mobile. Rekomendasinya adalah tombol yang berukuran sesuai dengan lebar maksimal tampilan situs mobile kita.


Kesalahan 4: File Javascript, Css Atau Gambar Kita pada template Diblock

Ketika Anda melakukan block terhadap beberapa script atau gambar pada setting situs mobile, maka secara tidak langsung hal yang anda lakukan tersebut akan dianggap Google sebagai tindaka yang mencurigakan (buruk).

Hal tersebut disampaikan langsung pada salah satu paduan Google SEO yang menyatakan bahwa,
Javascript, CSS atau gambar yang diblok pada sebuah situs, membuat algoritma Google menganggap bahwa konten yang disajikan tidak terlalu berkualitas.
Lalu bagaimana mencari solusi terhadap masalah tersebut?

Kita bisa langsung menuju laman Google Web Master, khususnya fetch tools. Dari situ kita bisa memilih pilihan situs yang ingin dianalisa. 

Kesalahan 5: Tidak Menggunakan Tampilan Situs yang Responsive Design

Di zaman era moderen saat ini, penggunaan template yang responsif desain sudah menjadi kebutuhan wajib bagi banyak situs populer. Secara sederhana, daripda mengembangkan 2 versi situs, yakni versi desktop dan versi mobile, akan lebih efisien jika kita langsung menerapkan desain tampilan situs yang responsif dan mobile friendly.

Hal ini juga sudah saya jelaskan secara gamblang pada awal artikel ini.
Jika situs Anda belum menggunakan desain tampilan blog atau situs yang responsif desain serta mobile friendly, maka akan lebih baik jika anda segera mengubahnya.

Berikut ini adalah beberapa contoh tampilan dari salah satu template yang kami kembangkan dan alhamdulillah sudah banyak sekali penggunanya:
MAX SEO BT-SEO Killer Blogger Template Responsive Design




MAX SEO BT merupakan salah satu template rekomendasi dari kami bagi Anda semua. Dengan beberapa fitur utama seperti responsive desain dan mobile fiendly, fast loading serta SEO killer, tentu saja akan membuat segala kebutuhan konten situs Anda akan bisa secara maksimal sesuai dengan harapan, bahkan tak ayal jumlah pendapatan Anda juga akan meningkat.

Dengan harga cuma 150 ribu, saya rasa tidak sebanding dengan hasil yang akan Anda rasakan kedepannya.

Kesalahan 6: Jarang Mengevaluasi Crawl Errors pada Webmaster Tools

Sekali lagi Anda saya arahkan ke Web Master Tools Google, karena memang layanan ini sangat powerfull untuk mendukung upaya peningktan trafik situs kita melalui laman mobile atau desktop SEO kita.

Kenyataannya, kesalahan lain yang biasanya dilakukan para blogger adalah jarang memeriksa terjadinya error pada hasil perayapan Gogle (crawl errors). Padahal terkadang, crawl errors yang sederhana pun bisa memberikan efek buruk terhadap upaya mobile SEO yang kita lakukan.

Lalu bagaimana caranya kita mengetahui keberadaan Crawl Error pada situs kita?

Kalau Sobat sudah melakukan submit situs ke Webmaster Google, tentu saja mudah saja untuk melakukannya. Sobat bisa langsung menuju:

2. Pilih crawl errors, lalu “open the crawl errors report”
3. Segera lakukan perbaikan jika memang terdapat error (as fixed)

Kesalahan 7: Situs Mobile Terlalu Lama Saat Dibuka (lemot)

Berdasarkan darta dari sebuah penelitian, dikatakan bahwa para pengakses situs yang menggunakan perangkat mobile ternyata lebih tidak sabar dibanding dengan pengakses yang menggunakan perangkat PC/ desktop.

Hal ini terlihat jelas (kita sendiri saja misalkan) bagaimana penggunaan mobile tidak ingin menunggu terlalu lama untuk membuka sebuah situs. Sebut saja jika situs yang kita buka kok tidak segera nongol lebih dari beberapa detik saja, maka secara psikologis kita akan lebih cenderung menutup dan mencari referensi lain. Hayo ngaku siapa yang mengalami hal serupa dengan saya, hehe.
Jadi pada itinya, kecepatan loading blog/ situs kita menjadi prioritas utama entah apapun alasannya. Sungguh memalukan dan memilukan kita sendiri, jika punya konten berkualitas namun susah dibuka dan dibaca orang lain melalui perangkat apapun (mobile atau dekstop), ya percuma saja bukan.
Lalu bagaimana solusinya dengan masalah kecepatan loading blog/ situs kita tersebut?

Ya tentu saja segera lakukan analisa seperti apa kecepatan situs yang kita miliki. Layanan yang bisa digunakan, antara lain Google Pagespeed Insight. Carnya cukup mudah:

1. Silakan buka laman Google Pagespeed Insight
2. Silakan masukkan alamat url blog/ situs sobat ke situ dan segera,
3. Pilih Analyze

Dari data tersebut tentu saja Sobat akan memperoleh informasi komplit berkenaan dengan kecepatan loading blog / situs yang anda kelola. Berikut ini adalah salah stu data dari salah satu template blogger yang kami kembangkan, yakni SL SEO Simple yang sudah terbukti dan banyak penggunanya:

Skor pengujian situs menggunakan desktop

Skor pengujian situs menggunakan desktop

Kedua screen shot di atas menunjukkan dari template SL SEO Simple terbukti sangat cepat jika diakses menggunakan kedua perangkat, baik Deskstop maupun mobile. So, saya kira permasalahan kecepatan loading tidak menjadi kendala terhadap template tersebut.

Namun bagaimana mas jika ternyata hasil pengujian menunjukkan situs saya ada kekurangannya terhadap masalah kecepatan loadingnya?

Ya tentu saja segera diperbaiki letak permasalahannya, kok bisa situs atau blog Anda lemot.

Conclusion

Di era zaman sekaran ini, kebutuhan manusia dengan perangkat mobile sudah tidak dipungkiri lagi. Tuntutan keberadaan blog/situs kita yang responsive desain dan mobile friendly juga menjadi wajib segera dilakukan, jika tidak kita akan tertinggal dengan para developer maupun pesaing kita di manapun dan kapanpun waktuya. Oleh karena itu, saya kira ada empat pesan utama dalam mengarungi kehidupan blogging kali ini:
  1. Segera beralih menggunakan desain tampilan situs yang mobile friendly serta responsive desain.
  2. Pilihlah template/ desain tampilan yang user friendly agar memuaskan pembaca
  3. Pilihlah template blog/ situs yang mempunyai spesifikasi berkecepatan tinggi saat dibuka (fast loading)
  4. Terakhir adalah upayakan untuk memilih template yang secara struktur data sudah SEO killer, SEO friendly atau SEO optimized.
Saya kira ke-empat solusi di atas menjadi sebuah keharusan alias wajib segera Anda lakukan, jika memang Anda menginginkan bisa memuaskan pembaca, visitor atau pengunjung blog/ situs Anda.


Demikian sekilas informasi mengenai 7 Kesalahan Optimasi SEO Mobile yang Berdampak Fatal di 2017. Semoga bisa bermanfaat dan menginspirasi rekan-rekan semua. Dan janga lupa untuk ucapkan "semangat dan happy blogging". Salam.

0 Response to "7 Kesalahan Optimasi SEO Mobile yang Berdampak Fatal"

Post a Comment

Silakan masukkan komentar Sobat di sini!

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel